Nyebrang Sumbawa Menuju Labuan Bajo Gratis Asal Kamu Jenius


Melanjutkan cerita gw sebelumnya, ngomong-ngomong uda pada baca belum Cara memakai kondom. Nah. kalau belum, baca dulu dong supaya aman,hummmmmb. 

Ehh.. ehh. Btw sekarang virus corona uda sampe mana ni, apa masih mampir di negera tetangga atau uda sampai indonesia. Yaelah, kasian banget ya tu corona? Baru nongol langsung di benci ama orang, di beritain di televisi segala. Hummmbbbb. Kasian banget tuh nasibnya? aaah bodo amat lah yah, ngapain jadi ngurusin corona sih.
Nah lo tau kan pelabuhan sape itu dimana? Hayo dimana. Iyah, di indonesia lah nyet. Masak enggak tau sih. Indonesia itu luas sekali mas, lebih luas dari pada kebohongan orang-orang DPR. Lah, sekarang ngapain ngurusin orang DPR sih ?

“ini acara tvone apa,metro tv sih”

Ok, tenang dulu dong pemirsah, sebagai judul di atas gw akan share dan ngasih tips nyebrang murah dan santai menuju labuan bajo dari pelabuhan sape yang bisa lo tempuh dari jalur darat. Jika dari kota bima menuju pelabuhan sape hanya berjarak 43km doang tapi jika lo tempuh dari israel niscaya enggak akan sampai alias enggak mungkin, percaya deh. Pelabuhan sape terletak di ujung sumbawa paling timur sendiri yang menghubungkan penyebrangan antara 2 pulau kece yaitu menuju pelabuhan wai kelo sumba dan pelabuhan labuan bajo, flores Nusa tenggara timur.
Kapal ferry menuju labuan bajo hanya menyediakan 1 hari 1 kali penyebrangan dan sebaliknya labuan bajo menuju pelabuhan sape seperti itu juga. Tapi kalau kapal menuju pulau sumba itu sering enggak ada sama sekali. karena sering terjadi cuaca buruk/gelombong besar maka enggak heran pas gw terdampar di pelabuhan sape kemarin, truck-truck besar pada numpuk di pelabuhan sape bahkan ada yang sampe 1 mingguan menunggu si kapal dari pulau sumba yang enggak kunjung nyebrang dari pulau sumba lantaran gelombang besar. Dan gw denger-denger juga, bahkan sampe 2 bulan lamanya enggak ada penyebrangan menuju pelabuhan wai kelo sumba dari pelabuhan sape. Alhasil mereka memilih menyebrang menuju labuan bajo terlebih dahulu lalu lanjut ke pelabuhan Aimere lalu lanjut nyebrang ke sumba.#hatigwteriakkegirangan. 

Kenapa? Mending lanjutin baca.

Sebagai backpacker yang jenuis gw pun enggak mati akal buat gratisan menuju labuan bajo. Siapa sih enggak mau gratisan? bahkan seorang kolong jembatan eh kolong meratpun kalau di kasih gratisan oke-oke ajah, apalagi gw hanya seorang hamba yang jalan kemana-mana selalu menumpang kendaraan kalau di kasih gratisan pun enggak bakalan gw tolak and I really like looking for stories on the streets. Yah, karena cerita di perjalananlah membuka sudut pandang baru terhadap hal. Itu mengapa alasan gw untuk menumpang kendaraan alias enggak banyak duit muachahah kalaupun banyak duit mah mending beli helikopter sendiri buat keliling antara planet ke planet lainnya #mustahil.
Karena gw tiba di pelabuhan sape pada pukul 15.00 sore yang gw tempuh dari kota bima menggunakan bus kecil seharga Rp.30.000, harga yang setimpal dengan medan jalan yang membelah bukit, jalan berkelok, dan disamping kiripun terdapat jurang.

Setelah sampai pelabuhan gw pun harus nginep di pelabuhan sape karena jadwal penyebrangan dilakukan pada esok hari pukul 10.00 pagi.
Otomatis yang gw lakuin pertama adalah mencari mushola atau masjid di sekitar pelabuhan sape, beruntung ada 1 mushola yang terdapat di dalam pelabuhan.
Karena mushola dekat sama tempat parkir truk-truk yang mau nyebrang ke labuan bajo atau ke pulau sumba, otomatis gw banyak nemuin supir truk yang sedang nongkrong di depan mushola dan bahkan mushola menjadi bagian dari tempat tidur mereka jika malam hari termasuk gw muahahah.

“eh mas, itu mushola apa pos ronda sih”

Tenang dulu dong anak setan gw mau ngelanjutin cerita ni?

Nah, sebagai backpacker lo wajib manfaatin mushola disini tapi jangan lupa untuk sholat dan jaga kebersihan juga, karena tiap ada waktu adzan semua masyarakat lokal penduduk di sekitar pelabuhan sape dan para antrian kapal semuanya melakukan sholat disini dan tiap sebelum adzan pengurus mushola setempat selalu ngebersihin lantai supaya tetap bersih dan kinclong.

Bagaimana dengan keamanannya?

Mungkin ini point minus buat pelabuhan sape. gw akan sedikit cerita yang gw alami sewaktu gw nginep di mushola tersebut?
Enggak ada tempat yang aman jika lo naruk barang sembarang meskipun itu di dalam masjid/mushola, jika ada kesempatan mereka tidak menyia-nyiakan kesempatan tersebut mungkin itu kalimat untuk pelabuhan sape.
Sebelum gw bermalam di mushola ini, gw di ingetin terlebih dahulu ama salah seorang penduduk lokal? Kalo naruk barang jangan sembarangan karena banyak barang yang hilang disini. Maka enggak heran sewaktu gw nginep disini kemarin salah seorang yang tidur di mushola bareng gw, ada yang kehilangan handphonenya dan sandal yang berhasil di embat sama manusia-manusia jail lantaran ketiduran dan taksadarkan diri.
Nah fyi jika lo nginep di mushola atau pun tidur di area pelabuhan sape? jangan pernah ninggalin barang apapun jika lo enggak mau strees gara-gara kehilangan barang.

Singkat cerita. Pagi, waktu di mana semua sibuk untuk mengantri mobil dan truk menuju tempat yang disediakan untuk menuju kapal. Ada salah seorang yang gw kenali pas waktu nongkrong di depan mushola kemarin karena mendengar cerita tujuan gw menuju labuan bajo yang ingin mencari tumpangan. Si mas ganteng tiba-tiba datang ke arah gw yang sedang nongkrong sambil liatin sunrise?
“Mas ayuk nanti ikut ke truk saya” sambil nunjukin truknya yang berwarna putih.

“Lah bukannya mau kesumba mas” ucap gw yang kegirangan.

“Iya, kapal yang berada di sumba masih belum nyebrang, katanya masih 2 harian lagi mau nyebrang tapi itu enggak pasti juga karena gelombong besar” ucap sih supir tersebut.

“Ok siap dah pak” sangking senengnya hati gw, gw langsung ambil jangkar kapal fery yang terparkir. Untung enggak jadi.




Akhirnya setelah puas melihat sunrise dan melihat para nelayan di tepi pelabuhan, gw langsung beranjak mencari makan murah di sekitar pelabuhan. Lalu menuju ke truknya sih mas-mas tersebut yang sudah terparkir di tampat antrian.


Tepat pukul 10.00 pagi kapalpun segera di berangkatkan dari pelabuhan sape menuju labuan bajo yang memakan waktu hingga 7 jaman, mengarungi selat sape yang terkenal dengan keganasannya. Beruntung ketika gw menyeberang tidak terjadi gelombang besar, mungkin belum musimnya.
Perjalanan menuju labuan bajo yang di tempuh dari pelabuan sape enggak bikin gw eneg dan bosen, walau berjam-jam di atas lautan, cukup di nikmati saja. Apalagi gw sendirian cara mengobati rasa kebosanan berada dalam kapal yaitu mengobrol dengan penumpang lainnya.

Iyah ini salah satu contoh untuk mengatasi rasa bosen dan gw pun dapat cerita baru dari mereka warga asli bejawa yang merantau di kota bima, mereka pulang karena satu dari keluarga mereka meninggal dunia yang ada di bejawa, flores sana. Jika kita lihat dari raut wajahnya terlihat begitu menakutkan dan keras. Mungkin ini menjadi perspektive kita masing-masing terhadap orang-orang timur termasuk gw yang sebelumnya menjadi sok tau terhadap orang-orang timur. Namun sejak perjalanan gw ke bumi nusa tenggara timur gw sadar bahwa indonesia lahir banyak oleh perbedaan mulai dari suku,tradisi warna kulit berbagai bahasa. Jika urusan hati, itu semua sama saja tidak jauh beda malah banyak di perjalanan gw menemukan orang-orang yang begitu baik.
Lambat laun kapal memasuki wilayah komodo dan nampak sejumlah bukit khas nusa tenggara timur, kering dan gersang.

ketika memasuki wilayah pulau komodo
pelabuhan labuan bajo
Pukul 16.30 sore akhirnya kapal tiba di wilayah pelabuhan bajo. Perbukitan dengan pepohonan menjadi ciri khas labuan bajo saat gw lihat dari atas kapal sebelum sandar.
Mungkin kutipan lirik lagu dari koes plus itu benar yang berjudul Bujangan liriknya “hati senang walaupun tak punya uang”.

Iyah karena apa?

Duit yang gw bawak hanya tinggal 180rb dan gw pun harus kembali ke pulau jawa dengan uang segitu. Tapi gw pun senang sudah tiba di labuan bajo, pulau yang dimana gw idam-idamkan dari dulu dengan segala keindahannya. Akhirnya dengan modal nekat gw berhasil nginjekin pulau Nusa tenggara timur sambil nyanyi.

“hati seneng walaupun tak punya uang”

Muahahahah. Udah aaaah gitu aja.

Oh iya satu lagi?

Tiket menuju labuan bajo dari pelabuhan sape itu Rp.60.000. Sebaliknya, labuan bajo menuju pelabuhan sape Rp.60.000 juga.


Jangan pernah takut jalan sendiri, 
karena banyak orang baik di luar sana. Percayalah.

Nyebrang Sumbawa Menuju Labuan Bajo Gratis Asal Kamu Jenius Nyebrang Sumbawa Menuju Labuan Bajo Gratis Asal Kamu Jenius Reviewed by Norissawr on February 21, 2020 Rating: 5

4 comments:

Powered by Blogger.